Paparan Lagu

There seems to be an error with the player !

1malaysiakkmm senyum webmail piagam atastalian data

 
MOBILE / WEB 2.0

yt rss fb-kp qrjasa

mobileview

 
Pautan Agensi KKMM
kkmmbernamartmfilem
finasipptarjpenskmm
 
Pautan Umum
mygov msc spa
pmspk KSN mampu
jpm upustaka
pemudah intan
Jumlah Pengunjung
Hari IniHari Ini340
Minggu IniMinggu Ini1502
Bulan IniBulan Ini8349
Jumlah TerkiniJumlah Terkini272474

Bangkit semangat patriotisme

Oleh MOHD. AYOP ABD RAZID

"Untuk merangsang, membangkit dan melonjakkan momentum kibaran Jalur Gemilang ini maka Jabatan Hal Ehwal Khas (Jasa), Kementerian Penerangan Komunikasi dan Kebudayaan akan menganjurkan program "Merakyatkan Kibaran Jalur Gemilang" pada 26 Ogos 2010 dibeberapa lokasi sekittar Kuala LUmpur".

 

SEMUA negara di dunia ini memiliki bendera rasmi yang tersendiri. Setiap bendera itu pula memiliki warna dan bentuk yang mengandungi makna tertentu.

Walaupun bendera hanyalah selembar kain yang dicorakkan dengan warna dan lukisan tertentu, namun ia mempunyai nilai dan darjat yang cukup istimewa. Memang makna dan erti sebuah bendera sangat dalam dan berharga.

Bagi sebuah negara berdaulat, bendera merupakan simbol dan juga identiti penting bagi negara itu. Bendera juga memiliki makna ideologi bagi sesebuah negara. Oleh kerana begitu pentingnya makna sebuah bendera itu, maka wujudnya ilmu tentang bendera yang dinamakan Veksilologi (vexillology).

Istilah Veksilologi berasal daripada kata vexillum (bentuk jamak vexilla), iaitu bendera zaman Romawi Kuno yang berbentuk bujur sangkar. Istilah ini mula digunakan pada tahun 1957 oleh seorang Amerika Syarikat (AS) bernama Whitney Smith.

Kajian ilmu veksilologi ini cukup luas cakupannya merangkumi sejarahnya, reka bentuknya, bahagian-bahagian dari bendera tersebut, protokol-protokol bendera dan apa jua yang berkaitan dengan bendera.

Dari sudut sejarahnya, bendera telah digunakan lebih dari 5,000 tahun lamanya. Sepanjang sejarahnya, bendera yang digunakan oleh pelbagai bangsa dan negara itu mempunyai variasi yang unik mulai dari bentuknya, gaya, warna serta gambarnya.

Pada awal kewujudannya, bendera digunakan untuk membezakan pihak yang sedang berperang. Kemudian penggunaannya berkembang sebagai simbol kelompok masyarakat, kelompok agama serta kelompok-kelompok lainnya.

Akhirnya, bendera berkembang menjadi simbol negara-bangsa dan juga organisasi-organisasi seperti yang kita kenal sekarang ini.

Jelaslah bahawa kewujudan bendera itu mempunyai akar umbinya tersendiri. Seorang warganegara yang baik dan prihatin terhadap kedaulatan negaranya akan memberikan penghormatan sewajarnya terhadap bendera tanah airnya.

Ia tidak akan memijak, menconteng dan mengoyakkan bendera tanah airnya. Ia juga akan memastikan bendera yang ingin dikibarkan itu berada dalam keadaan yang baik dan sempurna. Justeru, ia tidak akan mengibarkan bendera yang sudah koyak, lusuh atau luntur "wajahnya" supaya ia kukuh dan berkibar dengan megahnya di angkasa.

Bagi seorang perajurit atau warganegara yang memiliki semangat patriotisme yang kental maka ia memegangnya dengan penuh hati-hati agar tidak jatuh ke tanah. Bendera akan dilipat dan dibentangkannya dengan baik dan tertib serta diletakkan di tempat yang bersih dan layak.

Dalam peperangan, bendera yang dijulang oleh para perajurit dapat membangkitkan semangat juang yang tidak ternilai sehingga ke titisan darah terakhir.

Ketika negara kita akan diisytiharkan merdeka, maka saat paling dinanti-nantikan ialah penurunan bendera penjajah. Tepat pada jam 12.00 tengah malam, 31 Ogos 1957, bendera 'Union Jack' diturunkan lalu bendera negara pun dikibarkan sebagai tanda lahirnya Persekutuan Tanah Melayu sebagai sebuah negara yang merdeka.

Justeru, bendera adalah saksi sejarah terhadap kemerdekaan, kedaulatan dan kewujudan identiti kita sebagai sebuah negara yang berdaulat di pentas antarabangsa.

Bendera bagi sesebuah negara turut dihargai oleh negara atau bangsa lain. Misalnya, apabila ketua tertinggi sesebuah negara itu mengadakan kunjungan hormat ke sebuah negara lain maka bendera negara tamu itu akan turut dikibarkan mengikut protokolnya.

Sebaliknya, bendera bagi sebuah negara juga sering dijadikan sasaran oleh negara lain terutamanya ketika saat krisis kedua-dua negara itu menjadi genting. Mungkin rakyat dari salah sebuah negara yang berkrisis itu menunjukkan kemarahan atau protes mereka dengan cara membakar, mengoyak, menginjak-injak bendera seterunya.

Justeru, sudah sewajarnya di seluruh pelosok tanah air, pada saat bulan kemerdekaan ini terutama menjelang 31 Ogos yang semakin hampir ini, maka sepatutnya kita dapat menyaksikan "Jalur Gemilang" berkibar dengan megahnya di premis-premis bangunan, kediaman dan kenderaan. Malangnya, suasana ini belum lagi dapat dilihat dan dirasai. Apakah rakyat kita sudah "lesu" daya patriotismenya?

Memang benar mengibarkan bendera bukannya satu-satu cara untuk menunjukkan semangat patriotisme tetapi setidak-tidaknya sambutan kemerdekaan negara yang disambut setahun sekali itu dizahirkan melalui kemeriahan dan suasana kibaran Jalur Gemilang.

Apatah lagi jika ia dilakukan dengan penuh penghayatan terhadap erti sebuah kemerdekaan. Oleh itu, aktiviti tradisi patriotisme mengibarkan bendera kemegahan negara pada setiap bulan Ogos tidak boleh dilunturkan dari sanubari rakyat negara ini.

Justeru, untuk merangsang, membangkit dan melonjakkan momentum kibaran Jalur Gemilang ini maka Jabatan Hal Ehwal Khas (Jasa), Kementerian Penerangan Komunikasi dan Kebudayaan akan menganjurkan program "Merakyatkan Kibaran Jalur Gemilang" sebagai satu kesinambungan aktiviti patriotisme dan sebagai acara dan aktiviti sokongan Kempen Bulan Kemerdekaan yang akan disempurnakan pada 31 Ogos di Stadium Putera Bukit Jalil nanti.

Program yang dinaungi oleh Datuk Seri Dr. Rais Yatim, Menteri Penerangan Komunikasi dan Kebudayaan ini akan diadakan pada 26 Ogos 2010 di beberapa lokasi di sekitar Kuala Lumpur. Lokasi-lokasi tersebut ialah di Jalan Tunku Abdul Rahman (di hadapan SOGO), Jalan Brickfield (di hadapan bangunan YMCA), Jalan Petaling (di pintu gerbang masuk Jalan Petaling), Jalan Bukit Bintang (di Dataran Bukit Bintang hadapan Maybank) dan Kampung Baru (di hadapan pintu masuk Masjid Jamek Kg. Baru).

Ia akan dilakukan secara serentak di lokasi-lokasi tersebut pada jam 10.00 pagi di mana kumpulan-kumpulan yang bergerak itu akan mengunjungi premis-premis perniagaan di sekitar lokasi serta tumpuan orang ramai sambil menyerahkan Jalur Gemilang serta berbual mesra dengan mereka. YB Dato' Seri Utama Dr. Rais Yatim sendiri akan mengetuai acara ini.

Program "Merakyatkan Kibaran Jalur Gemilang" ini diadakan dengan objektif dan harapan untuk memupuk dan menyegarkan semangat patriotik di kalangan rakyat, khususnya di kalangan warga kota.

Alangkah meriahnya seandainya orang ramai, khususnya yang berada di lokasi-lokasi di mana program ini berlangsung dapat turut serta bersama kumpulan-kumpulan kibar Jalur Gemilang yang bergerak di lokasi-lokasi yang tersebut.

Sama-samalah kita memulakan momentum mengibarkan Jalur Gemilang sebagai tanda bangganya kita terhadap bendera yang menjadi maruah negara yang tercinta ini. - Utusan Malaysia, Sebtu 21/8/2010

Penulis ialah Ketua Unit Komunikasi Media Jabatan hal Ehwal Khas (Jasa), Kementerian Penerangan Komunikasi dan Kebudayaan.

 

 
:: Politik ::
(99) artikel ditemui ...

:: Penerangan Isu ::
(114) artikel ditemui ...

:: Ekonomi ::
(62) artikel ditemui ...

:: Luar Negara ::
(26) artikel ditemui ...

:: Isu Lapangan ::
(86) artikel ditemui ...

:: Wawancara/Ucapan ::
(29) artikel ditemui ...

:: Aktiviti JASA ::
(63) artikel ditemui ...

:: Minat/Hobi ::
(7) artikel ditemui ...

:: Agama ::
(12) artikel ditemui ...

:: Warisan ::
(8) artikel ditemui ...

:: Khidmat Pengurusan ::
(8) artikel ditemui ...

Dasar Privasi | Dasar Keselamatan | Penafian | Bantuan | Peta Laman | Hubungi Kami | Soalan Lazim
Tingkat 3 - 6, Blok D, Kompleks Pejabat Kerajaan, Bukit Perdana, Jalan Dato' Onn, 50610 Kuala Lumpur
Tel: 03-2698 7152, 03-2693 7502/7498/7469  Faks: 03-2694 4515  Emel: Alamat email ini dilindungi dari Spambot. Perlukan JavaScript untuk melihatnya
Hak Cipta Terpelihara Jabatan Hal Ehwal Khas (JASA) © 2012